9/14/14

A Good Lesson

Wah udah lama ga ngeblog ya. Yah banyak banget pelajaran yang gue dapet tiap hari apalagi gue kan pengguna setia transportasi umum. #ceilah


Jadi gini, gue biasa naik angkot yang ngetem berjam jam sampe gue mau bunuh diri namanya S11. Rutenya Cipete sampai Pasar Minggu. Biasa ngetem di belokan Cipete. Angkot kece berwarna merah ini tiap gue pulang dan udah malem banget dan ujung ujungnya tinggal gue dan beberapa penumpang yang dihitung jari. Yak agak serem. Gue punya Allah dan berdoa aja. Alhamdulillah ga apa apa. Triknya Gue sering bohong dan tegas udah punya suami dan pura-pura nelfon suami gue minta dijemput depan pasar minggu -_____-  demi keamanan masa depan gue. Jadi kepikiran ga mau kaya gini dan dianter jemput #ehh #aamiinyaAllah

Waktu itu masih jam 7. Angkot gue dengan santai ngetem maju mundur ga jadi gitu dan baru jalan jam 7.30 malem. Sampe lah di jalan Madrasah yang naudzubillah ya macetnya ga kira-kira secara hari Jumat. Dibelokan TPU Jeruk Purut ada nenek-nenek. Dari masuk udah ngomel dan ngomong ngomong sendiri. Dan ga ada yang nanggepin. Perawakannya udah tua keriputnya jelas banget tercetak. Pakaiannya kotor penuh warna coklat tanah liat. Gue sempet mikir dia pengemis. Atau pedagang kopi di Jeruk Purut mungkin soalnya bawa termos lumayan besar dan digendong pakai kain. Pakai celana pendek sedengkul yang kaya buat lari. Pakai selendang buat nutupin rambutnya juga dan ubanan. Bawa payung panjang yang ujungnya melengkung gitu. Gue kasihan juga liatnya dia matanya kaya udah ga lihat lagi gitu. Sempet minta tolong ke penumpang SMA disebelahnya buat bacain siapa ini yang nelfon. Terus dia mencet telfonnya dan nelfon orang gitu ngabarin keadaanya. Kayanya sih saudaranya. Suaranya agak judes walaupun begitu gue ngeliat dia sebenernya butuh perhatian aja.

Abis deket HardRock Cafe penumpang ada beberapa yang turun  terus gue geser kan ke samping pengen banget ngobrol sama dia. Ya kita ngobrol biasa tentang kemacetan dan sebagainya. Sebenernya kalau kita mandang semua orang tanpa status dan ngeliat dia sebagai seorang manusia. Hati kita bakal terkoneksi dan ngerasain kita tuh sama. Just a human. Gue ngobrol sama Bu Emih ini. Dia pekerja keras. Hampir 30 tahun hidup dengan suaminya sebagai pembersih kuburan. Dia bilang tinggal di Mangga besar terus naik angkot lagi. Tiap hari dari rumah jam 5. Sampai Jeruk Purut Jam 8 pagi. Kalau naik ojek tekor. Tapi kalau kakinya lagi sakit dia terpaksa banget naik ojek. Bisa 8000 sehari. Hmm... sekarang apa deh artinya 8000 buat kalian? Pasti ga ada kan. Dia bilang penghasilannya ga nentu. Tergantung cuaca dan orang yang ngelayat. Moralnya. Banyak orang kaya yang meninggal. Dianter ratusan mobil. Terus ga bawa hartanya. Hanya badannnya aja. Ya sesungguhnya semua manusia itu sama aja. Meninggal hanya bawa iman.

Bu Emih biasanya pulang jam 5 sore. Tadi agak malem karena ada langgannya yang dateng. Sendalnya kebolak balik warnanya. Dia matanya udah ga bisa lihat lagi. Sering bawa sendal beda-beda. Lucu juga dia sambil ngajak gue ketawa. Habis itu dia bilang suaminya meninggal 4 tahun lalu. Dia sedih ga punya siapa siapa. Dia juga ga punya anak. Dulu waktu masih muda mau angkat anak ga boleh sama suaminya. Seengaknya kalau ada anak angkat dia menambahkan bahwa hidupnya ga sesusah sekarang. Ada yang ngurusin. Tapi ya udah takdir. Raut wajahnya berubah sedih. Gue cuma bisa ngusep ngusep dengkulnya... Dia cerita saat ini cuma punya Bu Haji yang perhatian. Dan dia pengen matinya ga sakit soalnya kalau sakit harus bayar orang buat nyuapin makan dan buat minum dia, dia ga mau ngerepotin orang. Mendingan mati aja di jalan. Disitu air mata gue tumpah. Dan bilang Ibu jangan ngomong gitu.

Yang ga enak ceritanya gue bayarin dia ongkos yang ga seberapa. Tapi doanya panjang banget dan ga berhenti sepanjang perjalanan. Dengan paket lengkap rezeki, jodoh, kesehatan, keluarga, kerjaan. Ya Allah aminin aja. Kalau kalian mau ketemu sama Ibu Emih bisa ketemu di TPU Jeruk Purut dari jam 8 - 5 sore gue sendiri belum kesana lagi.. Ibu emih bilang dia selalu bawa payung. Bukan karena takut kehujanan tapi karena takut ga bisa jalan. Dia lebih milih jalan kehujanan dibanding pakai payung.... :---((((( Sediiih ya .... Gue juga berdoa semoga Ibu Emih sehat selalu.



Makasih banyak ya Ibu Emih udah kasih aku pelajaran yang berharga banget. Yang mungkin dosen terbaik sedunia pun ga ngasih pelajaran ini.

from tumblr.com
Just happy and blessed :)



Friday.12/9/14 21:20 dalam perjalanan ke Depok