Saturday, July 11, 2015

Taksi (2)

Kemarin saya harus ujian sendirian karena sakit. Hari sabtu 4 Juli 2015 musti muntah muntah, demam dan sejenisnya karena sabtu ketemu sabtu tak ada istirahatnya. klasik alasannya karena ada uas hari biasa. bin closing month end yang musti quarter2 dan input hyperion itu. Mau cuti tapi kan kantor udah ngasih kelonggran gitu... namanya juga syakittt yah...

Saya juga pertama kali juga ke pacific place waktu itu masih jam 6 lewat janjian sama dosen jam 7 di BEI. belum buka puasa juga... yauda ke PP deh... wkwk anak depok maklumlah ya ga pernah kesini kalau BEI udah pernah alhamdulillah. Anak depok yang ga kemana mana mainannya sekitar selatan aja kebetulan tahunya cuma starbucks aja :P kebetulan juga ada promo buy 1 get one kalau pakai starbucks card. Mayannn kan. Jadilah ke starbucks sendirian nungguin waktu ketemu dosen juga. Belajar advanced accounting ini tingkat dewaaaaaaa sekali saudara saudarah. Apalagi dosennya Pak B... huaaaaa killer dan ga mudeng diajarinnya. Padahal doi pinterrrrrr bingits... hiks.

Abis itu udah kan. Ujian mumet.. Starbucks yang satunya masih ada cynn tapi perut masih buncit sama yang grande tadi. Bingung mau pulang eh beneran nyasar muter muter. #Odong kan. Terpaksa deh naik taksi. Why ga pernah milih milih taksi antara blue bird atau express... karena udah rezeki abangnya kasian nolak nolak gitu. Tadi pergi naik bluebird. pulang naik express..

Tadinya kan bingung. Ini udah kenyang... Tapi masih ada starbak satuh. Buat Pak B... nanti dikiranya kan menyogok korupsi nilai.. Jadi niat diurungkan dan kasih ke bapak supirnya aja. "Bapak suka kopi ga? Saya masih ada satu nih pak?" Bapaknya bahagiaa gituuuu katanya dia baru pertama kali nyobain ini. hiaaa jadi heppyyy jugak. Namanya Pak Takdir. Supir express dari medan. Batak karo. Kampungnya di Sinabung. Katanya baru pertama kali nyobain starbuck...

Nah... dia sabar banget gitulah pokoknya. Baik ga ngasih jalur yang macet. Terus ngobrol kesana kemari gue ditanya.. "Udah nikah belum?" Wk... Agak nakutin sih. Istighfar bin jawab kalem. Belum pak. Inshallah tahun ini. AHAHA. kalau ditanya tahun depan ya tahun ini. hahahaha.

"Iya sekarang mah banyak cowok yang kurang ajar emang?"

"Duh... iya ya pak? Saya mah mikirnya ga gitu... inshallah ntar ada yang baik. Intropeksi aja. mungkin Allah belum nge-amanahin saya jadi ibu atau istri. Di sayanya yah mungkin pak hehe."

"Oh iya ya... bener sih intropeksi.. tapi ya sekarang banyak yang kurang ajar emang dek. Musti pinter pinter milihnya."

"Inshallah... yang baik sama yang baik pak. mungkin belum diamanahin aja pak. doain aja ya Pak. dapet yang baik dan lurus."

"Iya bapak doakan mbak. aamiin"

Terus topik berhenti alhamdulillah. ngalihin ke topik pulang kampung ahaha. Ternyata sama sama orang sumatra kaya Bokap eike.

Bapaknya cerita. Dia dari batak karo. Dekat gunung Sinabung itu... Nah... sayangnya Sianbung yang dulu itu bagus dan tumbuh subur banget. Hampir semua sayur mayurnya buat export ke Singapore dan Malaysia.

"Wahhh keren ya pak... tapi jadinya sekarang gini"

"Akhirnya... banyak pendatang yang tebangin hutan hutannya buat resort.... terus pemandian air panasnya malah jadi tempat prostitusi... Jadi sekarang murka bener ya Tuhan. Habis lah itu tak berhenti-henti."

"Semoga cepet bertaubat ya Pak... Semoga ga bencana bencana lagi."

"Emang tadi bukan di BEJ mukanya kesasar gitu mbak?"

Wkwkwk. Iya pak bukan tadi ujian. Kuliah sambil kerja.

"Wah hebat ya bisa kuliah... sekarang mah apa apa susah."

"Iya pak alhamdulillah. Bapak saya juga bukan orang kaya. Saya mah orang susah pak. SMP sampai kuliah alhamdulillah beasiswa. cuma ini aja yang engga hehe. Artinya kan Allah ngasih kepercayan ke orangtua saya Pak."

blalalalbalablaaa pokoknya ngalor ngidul gitu.

"Iya mbak... semoga sukses ujian dan kuliahnya. dan tahun ini ya."

"hahaha nuhun pak :)"

Arrived Sudirman 22.00 pm. Ujian kelar semua muanyaaaa hawa liburan. Alhamdulillahhhh ya Allah. makasiiiiy.

-Depok. 23.32 #11July2015