Sunday, January 22, 2017

Akhirnya.. Ngekos

Hari ini sebenernya ada jadwal Yoga jam 9. Tapi entah kenapa gue mau nulis ini dulu. Juga ga bawa makeup pouch padahal ada undangan... Duh waktu... harus balik ke kosan dong yah... hikss...

Setelah lama ga balik ke Depok. Jadi kangen. Kangen telor dadar mamah dikecapin. Kangen teh manisnya... yang biasanya pagi pagi udah di buatin. Dikosan mana bisa :( At least mamah udah jarang banget masak. Kangen aja sama Depok. Berasa rumah. Meski benci sama macetnya.. Depok selalu berhasil membawa gue pulang karena sudah bayar nge gym yang cuma bisa satu klub di Depok hiks... Kangen juga sama starbak margo city yang dipenuhi oppa oppa Ui dan rame banget.. Kangen ke Mug Kafe atau Kimung. Nulis mimpi mimpi. Atau happy happy.

Selain kangen rumah. Cuma di Depok gue bisa tidur nyenyak. Ga pakai kipas angin. Ga pakai AC.. Tanpa pengap.. Rumah. Intinya tidur nyenyak sekali. 

Dari dulu gue ga pernah di ijinin ngekos. Mau kuliah UGM yang kadang gue suka sebel.. "Mah kalau bella di UGM bella udah lulus." Tapi nyokap teteup kekeuh doain dapet beasiswa di Depok.. Takut anaknya yang ga mampu ini secara materi dan ga bisa disokong sama ortu akhirnya kebablasan.. Hamil.. (lebay banget)
Akhirnya di izinin setelah ngeliat gue muntah muntah sakit sakitan terus yeayy :) 

Kebetulan sekarang ngekos di daerah seskoal.. Cipulir. Deket stasiun kebayoran lama. Kalau ke kantor tinggal naik uber atau gojek.. Cuma uber suka lama. Masih sering bangun kesiangan juga -___- huhu ini susah sekali padahal udah solat subuh.. terus mainin hp ketiduran.

Ibu kosannya namanya Bu Itin, beliau sepertinya sudah pensiunan sih. Kalau saya tebak usianya mungkin sudah 60 an. Isi rumahnya banyak kucing tapi jarang kucing yang ke lantai atas yang ada kos kosannya itu.. Dan galak banget. Pertama ga boleh pulang di atas jam 11 karena cuma ada Mbak Santi yang bukain pagar.. Ibu Itin sepertinya punya anak cowo 2. Yang satu udah kerja. Yang satu kayanya masih kuliah... Bu itin juga kayanya kerja di Info bank dari hasil pengamatan gue yang lihat lihat fotonya. Sebenernya nyari kosan di Jakarta itu susah banget. Pengennya yang murah tapi kebanyakan kamar mandinya jorok banget...

Alhamdulillah ketemu kosan yang cantik ini. Even kamar mandinya di luar tapi bersih. Kamarnya pun cantik :)) Gue betaaaah.. Nyamuk juga dipastikan tidak ada sama sekali... Rumahnya yang di dalem komplek suasananya tenang... Kebetulan budget gue buat ngekos ga sebanyak Windy atau temen temen yang lain. Dapet kosan ini pun karena punya temen yang pikirannya sama. Pertama ngekos even jauh tapi murah.. Namanya Martha. Dia mau nabung juga buat nerusin studynya di Kanada at least bisa bareng bareng sama kembarannya. :) #proud Akhirnya pas lembur Martha bantuin gue nyari kosan lewat mamikos.com so happy sih bisa dapet kosan yang sekarang.

Sebelumnya gue satu kosan sama Windy. Sharing. Di daerah Bangka. Ada acnya.Water heaternya. Sama parkir mobil.. dan murahhh.. keamanannya juga jempolan. Banyak banget yang betah dikosan ala jawa itu. Dari 5 sampai 4 tahunan. Iya betahhh banget cuma kasurnya sakit ke badan. Udah di ganti tapi masih sakit. Windy juga stress markirin mobilnya keluar masuknya susah.. Ternyata... selain kasurnya ga enak bikin badan sakit. Dan ternyata berdua juga ga enak wkwkw... Gue suka ngingo mau mandi berasa kesiangan.. Ternyata itu jam 1 atau jam 3 pagi. Karena mendengar kehidupan "malam"nya Windy. Iya windy ga tidur tidur masih melakukan hal produktif buat konten instagramnya. Dan mungkin windy ga betah juga hahah gue berantakan banget.. Windy udah dapet kosan duluan di radio dalem.. Cuma karena kosannya masih di renov jadinya dia ga bisa langsung cabut.. Nunggu pas sebulan di situ.. Sebenernya bisa aja sih tinggal di bangka sini.. Galau apakah gue harus motoran dari rumah karena udah punya motor sendiri (halah kaya bisa aja) 

Opsi motor di coret.. Kalau tinggal di bangka.. Tapi entah kenapa gue ga bisa karena mahal belum cost buat gojek pp dan makan.. kalau harus sendirian. Akhirnya minggu ketiga setelah dapet kosan yang baru gue cabut.

Kalau misalnya gue ambil kosan yang hampir dipastikan ada heaternya, ACnya. Kadang malu aja sama diri sendiri. Apalagi waktu itu Windy ngajakin tinggal di apartemen.. Sayangnya gue ga bisa. Karena prioritas gue sekarang bukan mau tinggal di tempat mewah.

Sebenernya ada sih deket kantor kurang lebih 700 meter. Bisa jalan kaki. Di jalan sambas. Cuma yang kosong belum ada.. Ada yang 2.2 juta tapi sempit banget dari yang dibangka plus ga ada water heaternya.. masih mahal.. Ibu Ani baru ngabarin ada yang lebih murah dengan kipas angin plus kamar mandi luar setelah gue dapet di daerah seskoal dan masih lebih murah di seskoal.. Dan kayanya gue masih belum sreg. Pertama nyampur. (Masih takut lah ya booo nyampur nyampur gitu secara gue males ganti baju di kamar mandi) Gue mendingan di seskoal. Ke kamar pun bebas pakai handuk aja. Bebas ga kerudungan karena semuanya Putri :))


Sepertinya masih bertahan di daerah seskoal. Semoga betahhh :)

Ini kosan aku ;)






Gemuruh

Setelah menjelajahi Jakarta hari ini saya tengah sadar setelah banyak kesyukuran, kesyukuran tentang hidup, apa artinya hidup, kenapa dan a...