Selfish Year and More Travelling

by - January 08, 2017

Kenapa harus travelling? Kenapa harus jadi tahun selfish year .
Sebagai pencanangan awal (haha bahasa apa ini) Gue memutuskan dalam dalam kalau tahun ini ada tahun keegoisan untuk diri sendiri. Ga seperti tahun lalu lah yah ^_^

2017 adalah waktunya buat gue sendiriii yeayyy
😂😂😅😅


Ga ada lagi yah galau galau manja. 3 kejadian berturut turut yang ada di tahun 2016... cukup mengiris ngiris hati Hayati Bang.... #lelah

Gue harus travelling.

Ternyata gue bisa bikin liburan gue itu berkesan banget.... ^_^ Alhamdulillah

Gue pengen banget. Setelah dengerin videonya Sacha S. Ituloh bule youtubers.. Nah gue memutuskan untuk jadi traveller ke seluruh kota di Indonesia.

#wacana tapi beneran deh ini ada banget di hati gue yang terdalam.

Di Bali gue belajar kalau memang semua hal itu butuh uang. Mau lihat garden yang ada kolam renangnya di ubud... Ya ampun sampe berjeti jeti.

Tapi ada hal yang ga pernah lo dapetin di kelas. Di kantor. Apalagi hidup cuma seputar rumah dan Jakarta (dan Jakarta juga punya makna tersendiri)

Di Bali. Suprisingly. Negeri para Dewa ini jadi kota non muslim pertama yang gue kunjungin. Bisa liat anjing anjing berkeliaran. Banyak dupa dan sesajen di sana sini. Tapi sampah. No. Anak jalanan. No. Pengamen. No. Jadi yang muslim banget itu Jakarta atau Bali sih. Hahaha. Walaupun masih banyak pedagang gelang yang nyodorin 10.000 tiga ajah. Bantu nenek lah dek. Gue sadar kalau my country itu masyarakatnya bukan pengemis. Mereka masih ngangkut dagangannya di atas kepala. Nawarin ke turis turis lokal atau bule di pasar Sukowati. We alllllll fighters mennnn!!! Ga butuh pemerintah kita bisa lakukan itu sendiri. Ga ada jaminan kesejahteraan atau welfare busa berdikari. Kita semua bisa kalau mau berusaha. #maafberapiapibangetanaknyayah 

Di Bali gue juga belajar jadi adventurer. Bayangin. Cewe. Berdua. Umur masih 24. Masih belum nikah. Masih pengen hidup... lol... Adventurous banget! Jadi Gue sama Windy ke greenbowl beach... Banyak monyet monyet kecil di atas.. Windy bilang, "Iya lo ga bakal nyesel ke greenbowl karena bagus banget cuma harus turun gitu."

Dasar ya kan. Informasi ga jelas itu gue telan mentah mentah. Akhirnya yang Windy maksud turun itu adalah. ANAK TANGGA 300-500 buah. Hmmm... gue kira turun pakai mobil.. gataunya pakai kaki sendiri. Kiri kanan tangga itu hutan gitulah... sayang di blog ini susah masukin gambar nanti gue masukin.

Nah... kan... Saat turun anak tangga itu gampang banget. Cepet.. Sayangnya.. pantainya lagi surut.. cuma item... Awal tragedi kaki gue bentol bentol kayanya juga dari sini. Sedih bekasnya susah ilang. :(

Air baru pasang sekitar pukul 5.. Itupun gue loncat loncat saking takut kebawa ombak. Bagusssss banget mashallah. Sunsetnya pink. ^^

Akhirnya udah magrib. Gue sama windy ada di paling belakang.. ada sisa satu couple (ye gue kesini sedih seneng juga sih sama windy hahahah) tapi gamau naik keatas. Makin gelap. Kita berdua nyusurin anak tangga 300 sampe 500 gue gataulah ada berapa ga ngitungin juga.. Gelappppppppppp serem. Handphone udah gue masukin.. gue juga takut nyalain handphone terus gue diem aja... Ngeliat bayangan sekilas... Tapi bodo amat udah capek mau sampe atassss...

Sampe atas ngebilas rambut... Ganti baju. Terus abis itu musti dikejar monyet kecil kecil digaruk garuk jendela mobilnya.. Jalanan ke arah sana gelap banget.... Nyalain Maher Zain akhirnya malah jadi Zayn Maliq one direction karena bikin stresss berasa mau mati menghadap yang kuasa. Ya Allah maafkan hamba 😭😭😭

Di Bali lo juga belajar buat ga nyerah. Buat buka bukaan juga seh buat yang mau buka bukaan tanpa judgement. Kaya gue motoin Windy pakai bikini yah. Ga ada judgement. Gue di Toya Devasya ketemu Bule ga ada judgement. :)) Ahhh Bali ku mau kesana lagi...


Di Prau. Gue juga hampir mati hahahha. Gue pemula. Terus sok banget kan.. Karena gue terlahir sebagai anak sulung... Gue jarang banget ngeluh.. Dapet rombongan cewe cewe manja korea yang berharap di atas puncak ada lee min hoo meluk meluk mereka satu satu dan sudah dibayangkan dari kaki gunung. Manja banget lah... Make levis pula... Kzl.


Akhirnya gue bareng Key. Indoblasteran mayan jadi ga bosen hahahha #tetepusahasis.. tapi ya gitu doi ga peka 😂😂 Gue bareng dia karena pendiam dan cowok jadi ga rese dan ga ngeluh macem macem... Dia udah di depan beberapa ratus meter depan gue

Gue cuma megang akar pohon doi udah jauh banget.... Teriak teriak ngeliat ke bawah... Ah serem abis. Gelap.. Jurang ajah... Jadi lessonnya harus bawa tali yang lo taruh di celana lo..

Akhirnya di tolongin anak UGM.. Jadi megang tali itu adalah keharusan karena buat gue loncat udah mainstream abisss.. sayangnya abis megang tali gue gakuat buat narik badan gue keatas. Terus udah telat. Si Key turun denger gue minta tolong setelah udah ditolongin mas mas jogja... Im still alive. #lebay #banget.

Tiduran juga di bunga daisy putih. Lihat lukisan hijau. Beneran kaya lukisan banget. Sampe gue ga nyangka ini beneran ada dan indah banget hutan hutan hijaunya dari pinggiran Prau yang masih 2000 dpl.. Ar rahman Ar Rahim.

Mau cerita juga tentang transaksi bisnis ke Pulau seribu. In actual berangkatnya gue telat... Naik KM apa yah gue lupa di pelabuhan kali adem... Kita juga ga disodorin pelampung sama nakhodanya. Nekat. Orang Indonesia memang nekat.. Pulangnya donggggg.. Ngantri kekapalnya susah kapalnya ga layak banget lah... Disumpel sumpelin persis kopaja 76 jurusan Blok M Rambutan.. Abis itu diem dulu sekitar 2 jam baru jalan. Ombaknya juga mayan gede kapal oleng kapten kapal oleng. Alhamdulillah ga kenapa kenapa. Butuh banyak savety procedure yang disosialisasiin dan jangan penuh penuh lah muatannya... Juga harus dikasih pelampung.

Di Semarang.. sebenarnya adalah short escape. Mau galau galauan mau nangis nangis gitu... Nyatanya gue ga nangis tuh... hahaha malah bahagia banget... Bisa kesana kesini bahkan menemukan oh iya tujuan gue harusnya membahagiakan diri gue sendiri dulu deh...Selesaiin apa yang harus diselesaiin.. Achievement buat karir... Karena kalau jodoh itu mudah dan ga rumit. Belajar juga buat ikhlas, berpikir jernih dan menerima.

Karena kalau travelling.. Tujuan gue bukan jadi ibu ibu juara lagi. #inimasihtetep.

Gue juga harus jadi nenek yang ceritain banyak hal ke cucunya tentang Indonesia (negara ini dulu) Yang ga cuma dari kartupos, natgeo atau internet. Ngeliat sendiri nyaksiin sendiri.

Nenek nenek yang puas. Puas banget.


Yang inshallah masih kaya dan punya hasil dari reksadana. #ngarep

Aamiiin ya Allah..

Semangat 2017. My selfish year :))

Kalaupun orang itu juga dateng di tahun ini.. Ga apa apa artinya gue siap untuk menceritakan, dan membagikan stok kebahagian gue kedia, ngebanggain atas apa yang telah gue capai selama ini, dan semoga dia juga bangga, juga mungkin jadi travel mate yang asik :)) Kalau belum ya gpp.. :) Jawaban doa selalu iya. Meski bukan sekarang pasti nanti.. Iya jawabannya kok. #bersemangat

You May Also Like

0 komentar

Bella's Instagram