Sunday, January 22, 2017

SMP sepintar SMA. SMA sepintar Kuliah?

Kembali ke Depok. Kembali lagi ke rutinitas kemacetan sepanjang jalan Margonda - Siliwangi - dan Tole Iskandar.

Kangen. Rindu tapi miris. Mungkin ini juga jadi kota bimbel.

Ada banyak bimbel di sepanjang jalan Tole Iskandar. Di komplek Jatijajar terhitung ada Salemba, Jogja, dan di Simpangan Depok ada Primagama, belum lagi di Depok 2, terhitung ada 4 bimbel, di jalan Tole Iskandar ada dua bimbel, bahkan ada bimbel online, terus menuju arah Siliwangi. Hati saya teriris. Oleh jargon: SMP sepintar SMA. SMA sepintar Kuliah. Hahaha ga sekalian sepintar einsten :P nanggung sih jargonnya.. tapi itu Saya lupa persisnya seperti apa ya. Pokoknya eye catchy dengam huruf kapital..

Well, dari dulu saya ga pernah ikut bimbel. Mungkin les sama Ibu Guru dan Pak Guru masih cukup. Karena waktu masih SD bimbel belum begitu populer. Semenjak kelas 6 SD Prigama muncul ke seluruh pelosok negeri dan banyak jenisnya juga.. Tiba tiba booming. Tiba tiba orangtua banyak yang khawatir dengan ancaman pemerintah tentang kelulusan. Tentang persepsi anak yang tidak lulus ujian menjadi horor dan menakutkan.

Waktu SMP. Jujur Ibu Bapak saya bukan orang kaya. Mana bisa ikut bimbel. Jadi sedari SD sampai SMA. Saya belum pernah mengecap jadi murid bimbel walaupun pernah jadi guru bimbel :( Itupun bimbel kecil yang iklannya tidak digemborkan kesana kesini..

Hari itu hari yang cukup bikin kaget... Makin ga ngerti arah pendidikan di kota Depok. Khususnya (ya gausah ngomongin Indonesia lah ya) menurut saya kelas paling asik itu kelas dengan KBK. Kurikulum berbasis kompetensi waktu saya di SMPN 4. Kursi kursi diatur acak sedemikian rupa. Agar bisa berkelompok. Main main terus saat pelajaran biologi sama Bu Khodijah. Main tepung sagu. Main air. Main tulang ayam di cukain.

Pas UN. Semuanya dag dig tentang kelulusan. Tapi waktu itu achievement saya. *hahaha saya tahu bahasa Inggris saya lemah bahasa Indonesia apa lagi.. Jadi yang bisa saya harapkan cuma matematika.

Ga ikut bimbel. Cuma bikin catatan warna warni. Lulus. Di telfon ke tetangga.. Waktu itu disuratin dan nitip ke Arum.. Nilai matematika saya 10. Yang lainnya 9 koma. Alhamdulillah dimudahkan sama Allah. Persistence. Usaha.

Terus.. jadinya suka khawatir.. boleh kalau nanti punya uang pasti anaknya juga di bimbelin kok :) tapi musti selektif juga sama bimbel.

Iklannya yang SMP sepintar SMA. SMA sepintar kuliah. Bakal di coret dari list.. Padahal yah... pintar aja engga cukup. Ada kerja keras. Ada softskills lain. Ada juga faktor keberuntungan dan nasib baik.

Kadang kasian juga kalau otak anak di eksploitasi semacam standar. Sama. Harus rata. Standarisasi nasional atau internasional. Padahal kan belum tentu. Putri ga suka MTK. Adik saya juga ga ada yang suka matematika. Horor. Menakutkan.

Jadi ya ga bisa disamakan :) yang bakal dikenang nanti juga bukan nilai rapornya. Tapi eh punya geng pas SMP dan sampe sekarang jadi sahabat terbaik. Saya bandel banget juga alay pula waktu SMP..

Jadi yang pernah ngomong kalau Bella itu geek  yah masa belum pernah pacaran. hah kzl. Saya menikmati jadi remaja kok. Pake rok pendek. Baju ketat. Dibilang ga pinter sama wali kelas ternyata pinter hahahasedih. Tapi yang penting ya ga kebablasan. Karena saya waktu itu gamau cuma kerja lulusan SMA. Mau tetep kuliah. Gamau jadi buruh pabrik. Yang berdiri berjam jam.. Karena tetangga selalu nyaranin itu gausah kuliah nanti nyusahin ortu. Alhamdulillah dapet beasiswa. Alhamdulillah kerja di kantoran. Dreams do come true :)) 

Semakin ke sini saya semakin sadar. Pintar bukan segala hal. Tapi persistemce. Usaha. Lo mau apa nggak ngusahainnya?

Bimbel bimbel yang udah jadi lahan bisnis menurut saya sih udah kehilangan eksistensinya sebagai lembaga pendidikan diluar sekolah.

Iya pinter ga ngejamin kamu tuh bisa dapetin semua hal nak. Ga usah sombongin kepinteran kamu. Kalau kamu aja masih males ngusahain takdir kamu sendiri. Kalau nanti kamu pinter. Terus kamu dapet kesulitan. Kamu jadi pribadi yang rapuh

Semisal doktrin pintar itu adalah : bisa mencapai semua hal dengan mudah. 

Ya ga gitu nak.

Jadi yang mau nanti saya tekankan kalau udah jadi orangtua. Saya akan bilang kita bertanggung jawab sama hidup kita mau kemana. Ngasih tahu resiko resiko yang akan di tempuh anak apa kalau malas. Kalau gamau belajar.

Ngasih tahu tentang kompetensi dia bakal sama 7 sampai 9 milyar orang di muka bumi.

Ngasih tahu bahwa mimpi nya boleh dicapai dengan ga ngerendahin atas dasar uang. Misal jadi penulis jangan jadi penulis nanti kamu susah.

Saya gamau jadi orang tua yang akan mengekang anak kaya gitu...

Juga mau ngasih tahu ke anak.. temenan sama yang baik. Karena itu priceless. Temenan yang bisa ada pas saat susah. Temenan yang saling mendukung satu sama lainnya. Temenan yang kaya gitu. Karena kalau temen nya ada pas senang senang aja. Itu fake friends. :))

Temenan yang bukan karena status sosial.. :)

Remake photooo wkwkw udah gendoot yang satu udah jadi ibu ibu

Nanti Ibu ga bisa ngasih banyak mainan buat anak. Ibu cuma bisa ngasih setumpuk buku. Ngasih pengalaman buat jalan jalan. Ga harus ke luar negeri. Museum museum dulu di dalam kota. Terus pergi ke Bandung. Garut. Solo. Jogja. Kalau memang belum bisa liburan ke LN ;)

Mainan cuma bisa abis 3 -5 jam. Tapi memori bisa selamanya :)

Nanti juga ga mau masukin anak ke kinder garden yang nyeremin harus bisa calistung.. mau yang main main ajah kaya gini... Masuk ke sekolah alam yang bisa bikin anak jadi tangguh.





#khayalan #ayahjuara #ibujuara #neneknenekpuas 😂😂😂


Gemuruh

Setelah menjelajahi Jakarta hari ini saya tengah sadar setelah banyak kesyukuran, kesyukuran tentang hidup, apa artinya hidup, kenapa dan a...