Sunday, July 16, 2017

Bangga

I should to be proud. Hari itu oknum R cerita kalau kemana mana sendirian buat dia adalah sebuah momok yang nakutin banget plus jadi impulsif but belanja ini itu buat ngabisin waktu 3 jam sendirian-jalan-di-salah satu mall-di gancit.

Terus gue mikir. Kira kira udah berapa jam akumulasi lamanya gue yang ngedenger oknum R cerita tanpa empati karena jam terbang lebih tinggi. Mungkin gue bisa dapet trophy kemana mana sendiri dari kantor gue Jualo kali yah hahaha.

Oh iya letak bangganya itu selain ke Mall sendirian. Gue ngerasain banget pindah kosan yang barangnya musti kaya pindah macam pengungsian satu kelurahan.. Dari sapu, selimut, sepatu, baju yang ga cukup tiga tas gede. Selain lumayan dapet babang Uber yang sabarrrr banget. Lol. Jadi hari itu ga terlalu bikin hati gue sedih (drama ih). (Padahal Windy udah nawarin.. Tapi ga enak ya cyn ganggu wiken orang apalagi musti dari Depok huhu)

Yang paling sedih itu waktu ngerasain sakit di kosan. Karena kebijakan kantor soal surat sakit yang mandatory mau ga mau sakit pusing mual pun ke dokter. Dokternya yang kebetulan jaga di ruang UGD ngizinin gue tidur bentar di ruangan itu. Males juga ngadu ke nyokap kalau anaknya keujanan di anter Uber tengah malem demi dateng ke kantor ga telat eh malah sakit.. jd pusing mual de el el. Pasti adaa ini Dan itu terus suruh buat teh manis dllnya. Jadinya rempong. Tapi tetep sedih Karena harus tetep kerja (sometimes I miss being as one man show). Beli makan sendiri. Dll

Terus berasa banget oh iya gue sendiri nih. Ternyata ada juga loh temen-temen yang kangen bebas kemana mana. Haha hidup yang baik aja kita ga bersyukur yah.

Terus kenapa gue bangga. Karena semua itu bisa gue lakuin sendiri tanpa harus ngelibatin orang lain. Berasa ke Mall sendiri mah biasa. Berasa ke Rs sendiri mah biasa. Belanja sendiri mah biasa. Nyalon mah biasa. Semuanya biasaaaaa aja. Malah bangga. Ga perlu ngerepotin temen-temen yang mostly udah ada yang ke LN, punya anak, ngurusin skripsi, punya temen baru dan yang lainnya.

Setelah gue diskusi lagi sama seorang anak UGM yang gue anggap temen baru. Dia dapet wejangan bagus dari Ibunya, "Perempuan tugasnya dalam mencari pasangan bukan dengan dandan aneh dan riweuh. Ngejar ngejar. Kenal sana sini. Boleh. Tapi satu hal yang cukup dilakukan seorang perempuan adalah menjadi baik."

Jadi ga papa. Untuk jadi perempuan baik bukan harus cupu kok. Dandan ya tetep ya untuk professionalitas kerjaan perempuan dsbnya. Yang terpenting harus tetap baik (sebagai upaya horizontal karena tercantum dalam Al Quran bahwa yang baik pasti sama yang baik) dan semustinya tetap harus mengejar dan bertarung dengan mimpi-mimpi sendiri.

Nah masih upaya horizontal lainnya adalah menetapkan standard sesuai agama kita. Dan berharap Allah pilihkan yang terbaik. Kalau mau yang ganteng. Gue lupa ayat atau hadis apa. Niscaya Allah beri kemurkaan. Kalau mau kaya niscaya Allah kasih kesusahan. (Bahkan pernah ada yang cerita dapetnya suami kaya tapi dia penipu naudzubillah ya Allah). Nah dengan memohon yang terbaik. Inshallah ga akan kejadian semisal mau kaya, ternyata dari jalan yang haram aka penipuan. Akhirnya suaminya buron terus udah gitu punya anak dan harus jadi single parent.. makanya Allah pasti akan kasih yang terbaik yang spesial langsung dilihat dari kacamata Allah sendiri. (Aamiin)



Maafin Ibu ya nak. Masih bangga-bangga kemana mana sendiri. Masih sebel sama yang ngedeketin temanya cuma picisan (bahkan pilihan 😭) belum dijadiin tujuan makanya belum ketemu. Maafin Ibu belum hadir. Semoga nanti berdoa. Setelah nikah dikasih amanah kamu hadir cepet yah. Jadi bisa masuk ke track yang sejajar juga sama temen temen yang udah double juga :)) Semoga Allah selalu mempersiapkan dan memudahkan. Aamiin.

Dan buat calon suami yang suatu saat baca ini. Semogaa bangga juga tapi bukan bangga soal mandiri ajah soalnya yang dibanggain tentang aku banyak  meski level remah remah rengginang (sombong) . dan walaupun level layaknya belum selevel dengan ketegaran Bunda Khadijah yang menunggu dan mempersiapkan yang terbaik demi Muhammad Rasullullah SAW pemimpin, penguasa, amanah, yang cerdas jujur. Dan diyakini pwristiwa kerasulannya pertama kali oleh Khadijah.. Tanpa riuh dan selalu mendukung Rasullullah SAW dalam perjalanan dakwahnya. Aamiin ya Rabb.