Saturday, July 8, 2017

Kerikil dan Mutiara



Saya seringkali bertanya tanya pada diri saya sendiri. Pada oknum oknum yang mungkin pernah mengalami hal ini juga. Kesimpulannya adalah tentang percaya bahwa Allah benar benar Maha Melihat dan Maha Mendengar.

Pernah ga ngerasa jadi butiran kerikil. Padahal sebenernya yang udah kita kasih ke orang lain itu adalah perlakuan mutiara.

Jadi bukan salah diri kita sendiri jika seandainya. Merasa menjadi kerikil padahal kita berhak untuk jadi mutiara. Saya telusuri ke belakang. Oh iya bener ya kata oknum A, ini cuma masalah si kerikil ketemu mutiara. Atau si WallMart ketemu warung jelek pinggir jalan jadi perlakuannya engga pas. Padahal wall mart harusnya ketemu wallmart. Or mutiara letemu mutiara. Bahkan nanti ujung mutiara bisa ngeliat kalau sang kerikil pasti ketemunya sama kerikil juga.

Waktu nonton film yang Assalamualikum Beijing. Kebukti banget waktu Asma (mutiara) pasti ketemu sama Mutiara juga. Jadi.. Tugas kita cuma percaya aja kalau Maha Kuasa udah ngatur sedemikian rupa.

Jadi seburuk apapun kita diperlakukan oleh orang lain. Gausah dibalas. Biar Kuasa yang bales.

Terus.. Semisal kita jadi rendah diri. Ngerasa bener atas apa yang kerikil bilang kalau sebenernya kita kerikil juga. Jangan sampai kaya gitu ya. Karena mutiara pasti ketemu mutiara.

Coba bayangin hebatnya. Waktu ketemu kerikil kita udah bisa memperlakukannya di level mutiara. Gimana nanti ketemu yang beneran sebenarnya mutiara.

Semoga Allah terus memperbaiki niat, menyiapkan, dan menyabarkan mutiara yang menganggap dirinya tadi hanya kerikil.

Note to my self foremost. Depok. 13.13. Pindah kosan edition.